Membuat Baju Sendiri Dengan Cara Printing

Saat ini adalah eranya mesin digital printing yang dimana Kita dapat membuat sendiri design baju dan di cetak sendiri dengan menggunakan mesin printing. Seperti halnya baju jersey printing yang digunakan untuk olahraga, saat ini sudah jarang menggunakan cara manual yaitu dengan disablon, namun saat ini kebanyakan sudah menggunakan cara di printing dan di sublime. Sehingga prosesnya lebih cepat dan hasilnya lebih menyerupai gambar sebenarnya.

Langkah pertama dalam mendapatkan reka bentuk anda ke dalam t-shirt melibatkan filem percetakan untuk pelbagai warna yang digunakan. Seorang artis grafik akan melihat karya seni anda dan menentukan kaedah terbaik untuk mencetak warna.

Dua kaedah utama percetakan warna adalah warna dan empat proses warna. Warna tempat adalah warna individu yang dicetak secara berasingan. Terdapat 100 warna pra-campuran dan warna tanpa had yang boleh dicampurkan dengan spesifikasi (contohnya Pantone Color Matching System).

Proses empat warna secara fizikal menggabungkan empat warna (Cyan (biru langit), Magenta (merah jambu panas, Kuning dan Hitam) pada tekstil untuk membuat pelbagai warna. Proses empat warna, yang juga dikenali sebagai CMYK, digunakan untuk mensimulasikan karya fotografi dan grafik dengan kesan teduhan dan tekstur yang canggih. Satu bentuk percetakan hibrid yang dikenali sebagai proses simulasi kadang-kadang digunakan, menggabungkan komponen kedua-dua proses dan pencetakan warna tempat.

Artis grafik membuat filem-filem asetat telus bagi setiap warna dan mencetaknya dalam warna hitam bersama dengan tanda pendaftaran dan mengenal pasti maklumat. Filem kemudian dikumpulkan ke dalam sampul surat dengan arahan percetakan dan dihantar ke skrin untuk dibakar.

Setiap warna reka bentuk t-shirt anda kemudiannya terdedah melalui peti cahaya intensiti tinggi ke skrin mesh halus yang telah disalut dengan emulsi fotosensitif. Skrin ini pada mulanya terbuat dari sutera, sehingga asalnya istilah silkscreen. Apabila emulsi terdedah, ia menjadi semakin keras dan menjadi tidak larut dalam air. Bahagian hitam filem asetat menghalang cahaya dari mencapai emulsi di bawahnya. Bahagian yang tidak terdedah akan dibubarkan di dalam air. Skrin diletakkan di unit mesin basuh tekanan tinggi di mana bahagian emulsi terdedah dibersihkan dari skrin. Sebenarnya, apa yang tersisa adalah stensil yang rumit untuk warna dakwat tertentu.

Walaupun Jabatan Seni bekerja pada filem anda, baju anda diperintahkan dari pemborong. Kadang-kadang ini boleh menjadi satu cabaran; panggilan boleh dibuat di seluruh negara mencari saiz atau warna t-shirt tertentu. Apabila tekstil tiba, mereka dikira dan diperiksa mengikut ketepatan dan kemudian dibawa ke pencetak skrin.

Akhbar pelbagai kepala memegang beberapa skrin antara empat hingga enam belas. Skrin disusun dengan rapi dan diputar di atas palet di mana baju dimuatkan. Terdapat penekan automatik dan manual; pada automatik, putaran ditangani secara pneumatik manakala mesin manual yang lebih kecil diputar secara fizikal oleh pencetak. Setiap skrin diletakkan pada pendakap, atau kepala, dan dikunci ke tempatnya. Pencetak kemudian teliti menyesuaikan imej dicetak dari setiap skrin sehingga semuanya berada dalam kedudukan yang betul untuk imej gabungan terakhir. Warna dakwat yang betul ditambah pada setiap skrin dan dipaksa melalui jurang skrin dengan menarik alat pembersih getah dari bahagian bawah skrin ke atas. Sejumlah faktor yang berbeza mempengaruhi cetakan silkscreen akhir, termasuk kekerasan alat pembersih, sudut dan kekuatan tegangan yang digunakan, dan jenis dakwat yang digunakan.

Selepas mencetak, baju anda dikendalikan melalui pengering suhu tinggi untuk menyembuhkan dakwat supaya ia akan mengikat bahan serat. Ujian cetakan akhir diluluskan oleh artis grafis yang bekerja pada reka bentuk anda, dan istilah t-shirt dicetak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *